Buaksib.com – Legenda sepak bola asal wales, Ian Rush, pernah mengeluhkan kesulitannya membela Juventus. Kesulitan tersebut ternyata tidak menjadi masalah berarti untuk punggawa Bianconeri lainnya yang juga berasal dari Wales, Aaron Ramsey.

Aaron Ramsey Mulai Lancar Bahasa Italia, Bahkan Ian Rush Kalah
Salah satu penggawa Juventus, Aaron Ramsey.

 

Ian Rush bertolak ke Juventus setelah memperkuat klub asal Inggris, Liverpool, selama enam musim. Sayangnya kebersamaannya dengan Juventus hanya bertahan selama satu tahun.

Perjalanan Rush bersama Juve bisa dikatakan buruk. Dari 29 pertandingan, ia hanya mampu membukukan tujuh gol. Sangat kontras dengan torehannya bersama The Reds, dimana dirinya mencetakkan 30 gol dari 42 penampilan.

Pria berumur 57 tahun itu mengungkapkan kendalanya selama bermain dengan Si Nyonya Tua, yaitu bahasa. Rush menuangkan keluh kesahnya di dalam bukunya. “Saya tak bisa berbicara bahasa Inggris dengan baik, apalagi bahasa asing seperti Italia!” tulis Rush, dikutip dari Goal.

Bahasa Bukan Kendala

Pada musim 2019-2020 ini, ada pemain Wales lain yang memutuskan untuk mengikuti mengikuti jejak langkah Rush. Pemain tersebut adalah Aaron Ramsey, yang sebelumnya membela Arsenal.

Ramsey secara resmi berseragam Bianconeri sejak awal tahun 2019 ini. Namun ia baru bisa bergabung pada musim panas lalu karena harus menunggu kontraknya bersama Arsenal tuntas.

Namun tidak seperti Rush, Ramsey sepertinya akan melalui musim perdananya di Italia dengan baik-baik saja. keterbatasan bahasa yang dialami Rush tidak terlihat berarti di hadapan pemain berumur 28 tahun tersebut.

“Terima kasih untuk semuanya karena sudah hadir di sini pada hari ini,” buka Ramsey dalam bahasa Italia di konferensi pers perdananya sebagai pemain Juventus.

“Saya ingin mengungkapkan betapa senangnya saya bisa datang ke Juventus, salah satu klub terbesar di dunia. Maaf soal bahasa Italia saya; tidak begitu bagus, namun saya masih belajar dengan keras!” lanjutnya.

Aaron Ramsey Jadi Pemain Penting

Kiprah Ramsey bersama Juve sedikit terhambat. Dalam beberapa pekan, ia hanya diberikan kesempatan untuk melihat rekan setimnya beraksi dari bangku cadangan.

Perlahan, Maurizio Sarri selaku pelatih memainkannya di beberapa kesempatan. Laga kontra Brescia di ajang Serie A, Rabu (25/9/2019), menjadi arena bagi dirinya untuk unjuk keahlian terbaik.

Ia mungkin bukan sosok yang konvensional. Namun Sarri, dalam suatu kesempatan, pernah berujar bahwa Ramsey cocok ditaruh di belakang dua striker. Bahkan Sarri sampai mengubah formasi 4-3-3 favoritnya menjadi 4-3-1-2 demi mengakomodir Ramsey.

Dilansir dari Goal International, Ramsey kini sudah dipandang sebagai salah satu pemain kunci Juventus. Ia diprediksi akan kembali tampil saat Bianconeri berhadapan dengan SPAL dalam laga pekan keenam Serie A, Sabtu (28/9/2019) di Allianz Stadium malam nanti.